Menpora : Saya Bangga LKG Terus Bergulir untuk Lahirkan Bibit Baru Sepakbola Indonesia

Senin 03 April 2017 09:20:56 WIB Dilihat : 127 Kali


Menpora : Saya Bangga LKG Terus Bergulir untuk Lahirkan Bibit Baru Sepakbola Indonesia

HALUANNEWS--Jakarta-Menpora Imam Nahrawi didampingi Deputi Pembudayaan Olahraga Raden Isnanta dan Ketum PSSI Edy Rahmayadi menghadiri sekaligus memberikan sambutan pada Closing Ceremony Laga Bintang Muda Liga Kompas  Gramedia (LKG) Panasonic U-14 Musim 2016/2017 di Stadion Sepakbola Galaxy,  Halim Perdana Kusuma, Jakarta Timur, Minggu  (2/4) siang. 
 
Menpora dalam sambutanya mengucapkan selamat kepada SSB Bina Taruna yang pada kompetisi ini menjadi peringkat pertama. "Bagi semua  pemain yang merupakan calon inti tim nasional  Indonesia kalian harus bisa membuktikan diri bahwa kalian bisa menjadi pemain nasional yang andal. Hari ini kita bersyukur Kompas Gramedia menyelenggarakan kompetisi U14, hal ini sangat luar biasa. Tidak mudah bisa bertahan sampai tujuh tahun dengan segala keterbatasan. Tapi dengan kepercayaan yang dibuktikan oleh Kompas maka sponsor datang terus dan ini menjadikan liga yang berkualitas," ucap Menpora.
 
"Saya mendapat kabar bahwa Liga Kompas ini salah satunya memberikan kontribusi besar bagi timnas usia 16. Setelah liga Kompas ini, di bulan Juni akan di gelar liga pelajar U-18 yang di selenggarakan oleh Kemenpora dan di gelar di seluruh tanah air. Karena  Ini merupakan bagian terpenting bahwa kita harus melihat sepakbola sebagai investasi prestasi jangka panjang. Maka harus direncananakan secata komperhensif oleh semua kalangan," tambahnya.
 
Liga Kompas ini, ini harus menjadi contoh operator dan penyelenggara lain, karena liga Kompas merupakan kompetisi yang berkesinambungan dan dipercaya oleh sponsor. "Bahwa pentingnya kita mengelar liga yang berkesinambungan, hal ini agar Indonesia tidak lagi kan kekurangan bibit pemain untuk timnas kita.  Semoga, di Liga Kompas Gramedia U-14 ini akan lahir bibit-bibit baru pemain timnas Indonesia yang dapat mengharumkan nama bangsa," kata Menpora.
 
Pimpinan Redaksi Kompas Budiman Tanuredjo mengatakan bahwa liga Kompas sudah masuk pada tahun ke tujuh. "Selama enam tahun kita menyelenggarakan kompetisi ini yang menjadi kendala kami adalah lapangan sepakbola yang cukup representatif untuk mengelar kompetisi sepakbola. Sehingga dengan lapangan yang terbatas kita selalu berpindah-pindah. Tapi kita dan sponsor cukup berbangga karena tahun lalu ASIOP  Apacinti   menjadi juara pertama Liga Kompas dan juga menjadi juara pertama Gothia Cup kategori U-15  di Gamla Ullevi, Swedia,"ujarnya.
 
Pada acara tersebut di gelar dua pertandingan. Pertandingan pertama,  SSB ASIOP  Apacinti  melawan SSB Ricky Yacobi, kedudukan dimenangkan oleh SSB ASIOP Apacinti dengan skor 2-0. Pada pertandingan kedua, SSB Bina Taruna melawan SSB Garuda Putra Bekasi yang dimenangkan oleh SSB Bina Taruna  dengan skor 4-1. Kemenangan  SSB Bina Taruna dengan skor telak 4-1 ini membuat SSB Bina Taruna menduduki peringkat pertama pada musim 2016-2017. Sedangkan SSB ASIOP Apacinti menduduki peringkat kedua. Posisi ketiga diberikan kepada SSB Garuda Putra Bekasi.
 
Selain laga penentu juara, digelar pula  Laga Bintang Muda yang memainkan 44 pemain pilihan. Ke 44 pemain ini akan diseleksi menjadi 30 pemain yang kemudian dikerucutkan menjadi 18 pemain. Ke-18 pemain ini akan diberangkatkan untuk mengikuti Gothia Cup 2017 di Gothenburg, Swedia, 16 – 22 Juli 2017.

Tag Berita :
#berita terkini indonesia #koran indonesia #nasional #politik

Berita terakit :


Wasit Level Internasional Masih Minim Di Indonesia
Rabu 08 November 2017

Wasit Level Internasional Masi ...

Gubernur Rangkul Semua Pihak Gotong Royong Cegah Karhutla
Selasa 09 Agustus 2016

Gubernur Rangkul Semua Pihak G ...

Ayo Tingkatkan Kualitas TKI Untuk Hadapi MEA
Selasa 01 Maret 2016

Ayo Tingkatkan Kualitas TKI Un ...

Menag Ajak Masyarakat Jaga Marwah Pemuka Agama
Kamis 02 Februari 2017

Menag Ajak Masyarakat Jaga Mar ...