Lagi, Kemendikbud Keluarkan Surat Edaran Percepatan Pencairan Dana PIP

Kamis 22 Desember 2016 09:30:35 WIB Dilihat : 218 Kali


Lagi, Kemendikbud Keluarkan Surat Edaran Percepatan Pencairan Dana PIP

HALUANNEWS--Hingga 13 Desember 2016, belum semua penerima Kartu Indonesia Pintar (KIP) menerima manfaat kartu tersebut. Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemendikbud) mengimbau para kepala dinas pendidikan provinsi/kabupaten/kota dan kepala sekolah untuk lebih aktif mendorong percepatan pencairan dana manfaat dari Program Indonesia Pintar (PIP) di daerah atau sekolahnya masing-masing.
Imbauan Kemendikbud terhadap kepala dinas pendidikan dan kepala sekolah dikeluarkan secara resmi melalui Surat Edaran Bersama Nomor 21/D/SE/2016 dan 1494/C.C1.1/KP/2016 tentang Pendataan Penerima KIP yang Belum Terdaftar pada Satuan Pendidikan. Surat ditujukan kepada  Kepala Dinas Pendidikan Provinsi, Kepala Dinas Pendidikan Kabupaten/Kota, Kepala Sekolah, dan Kepala Lembaga Satuan Pendidikan Non Formal seluruh Indonesia.
Ada empat butir instruksi dalam surat edaran tertanggal 14 Desember 2016 itu. Pertama, Kepala Sekolah agar lebih aktif menyisir peserta didik penerima KIP yang belum terdaftar di sekolah untuk segera dimasukkan ke dalam Data Pokok Pendidikan (Dapodik).
Kedua, Kepala lembaga satuan pendidikan non formal agar lebih aktif menyisir peserta didik penerima KIP yang belum terdaftar di satuan pendidikan non formal untuk segera dilaporkan kepada Direktorat Pembinaan Pendidikan Keaksaraan dan Kesetaraan, Ditjen PAUD dan Dikmas.
Ketiga, Kepala Dinas Pendidikan Provinsi/Kabupaten/Kota agar lebih aktif mendorong kepala sekolah dan kepala lembaga satuan pendidikan non formal agar semua penerima KIP terdaftar pada satuan pendidikan baik formal maupun non formal.
Keempat, Kepala Dinas Pendidikan Provinsi/Kabupaten/Kota diharapkan agar lebih aktif mendorong penerima KIP yang putus sekolah agar kembali ke satuan pendidikan baik formal maupun non formal.
Berdasarkan alur pemanfaatan Program Indonesia Pintar, Pemerintah menyalurkan KIP kepada keluarga penerima manfaat KIP. Selanjutnya, orang tua siswa melaporkan nomor KIP ke sekolah (formal atau non formal) tempat anaknya menimba ilmu. Pihak sekolah (formal) kemudian memasukkan data siswa ke aplikasi Dapodik. Sementara sekolah non formal (SKB, PKBM/LKP) mengusulkan dan meminta pengesahan ke Dinas Pendidikan Kabupaten/Kota.
Tahun ini, peserta didik penerima KIP memperoleh bantuan tunai Rp225.000/semester (Rp450.000 per tahun) untuk tingkat SD/MI, Rp375.000/semester (Rp750.000 per tahun) untuk tingkat SMP/MTs, dan Rp500.000/semester (Rp1.000.000 per tahun) untuk tingkat SMA/SMK/MA. Untuk siswa yang akan lulus (kelas VI, IX, XII) hanya menerima manfaat satu semester saja.

Tujuan PIP adalah mengupayakan semakin banyak anak usia sekolah memperoleh pendidikan, baik di jalur formal maupun informal. Tahun 2016 ini, sasaran PIP berjumlah 17, 9 juta siswa.


Tag Berita :
#berita terkini indonesia #koran indonesia #nasional

Berita terakit :


Dr Elly Sinaga Pimpin BPTJ
Selasa 22 Maret 2016

Dr Elly Sinaga Pimpin BPTJ

1 Januari 2018 Seluruh Pemerintah Kabupaten/Kota Harus Menggunakan Transaksi Non Tunai
Rabu 01 November 2017

1 Januari 2018 Seluruh Pemerin ...

Panja KUHP Komisi III Terima Masukan Penghapusan Hukuman Mati
Rabu 05 Oktober 2016

Panja KUHP Komisi III Terima M ...

Pemprov Riau Akan Gandeng KPK Untuk Inventarisir Aset
Kamis 05 Januari 2017

Pemprov Riau Akan Gandeng KPK ...

Mampir di Belui, ZA Disambut Hangat Tim Pemenangan
Minggu 04 Maret 2018

Mampir di Belui, ZA Disambut H ...