Menag Tegaskan Pentingnya Moderasi Beragama

Selasa 29 Mei 2018 22:21:05 WIB Dilihat : 1886 Kali


Menag Tegaskan Pentingnya Moderasi Beragama

HALUANNEWS.COM, Magelang  --- Menteri Agama Lukman Hakim Saifuddin memberikan sambutan pada Peringatan Tri Suci Waisak 2562BE/2018M di Candi Borobudur. Dalam kesempatan itu, Menag menegaskan kembali pentingnya pemahaman atas moderasi dalam beragama.

"Kita harus semakin meneguhkan moderasi agama. Dalam artian, agama tidak boleh dibawa kepada pemahaman dan bentuk pengamalan yang ekstrem. Agama harus kita jadikan sebagai sumber nilai, karenanya, kita wajib mengembalikan semua bentuk pemahaman dan pengamalan keagamaan dalam sisi yang moderat," terang Menag di Magelang, Provinsi Jawa Tengah, Selasa (29/05)

Menurut Menag, setiap agama mengajarkan nilai-nilai luhur kebaikan, keutamaan, kesempurnaan, dan kedamaian. Dengan dasar itu, maka upaya untuk membangun karakter bangsa yang beragama, merupakan bentuk nyata dan positif dalam menciptakan kehidupan yang damai dan harmonis. 

"Sekali lagi, saya ingin menegaskan, moderasi agama dapat menjadi jawaban atas tema Waisak tahun ini yaitu: “Marilah Bersama-sama Berjuang Mengalahkan Sang Ego”. Melalui moderasi agama, dapat ditumbuhkan kesadaran tertinggi sehingga Ego dalam diri dapat terkikiskan," tutur Menag

Buddhisme, kata Menag, mengajarkan banyak pengetahuan dan keterampilan penting, seperti hidup berkesadaran, kepedulian terhadap lingkungan, dan kebutuhan untuk melindungi generasi yang akan datang. Untuk itu, setiap memperingati hari besar agama, hal yang sangat penting untuk ditumbuhkembangkan adalah bagaimana setiap mengerti makna dan tujuan hari besar itu.

"Terlebih dalam kaitannya dengan dengan pengembangan akhlak mulia," lanjut Menag. 

Hari Waisak diperingati Umat Buddha untuk memperingati tiga peristiwa penting nan suci dalam kehidupan Guru Agung Budhha Gautama, yaitu Kelahiran Siddharta Gautama calon Buddha, pencapaian Pencerahan Sempurna, dan Kemangkatan Buddha. Tiga peristiwa suci tersebut terjadi pada hari yang sama, yaitu hari Purnama Raya, Bulan Waisak, dengan tahun yang berbeda. 

Kelahiran Calon Buddha tahun 623 SM di Kapilavasthu, Nepal; Pencerahan Sempurna tahun 588 SM di Bodhagaya, India; dan Buddha Gautama Mangkat tahun 543 SM pada usia 80 tahun di Kusinara, India. 

Hari Trisuci Waisak 2562BE yang jatuh pada 29 Mei 2018, diperingati oleh Umat Buddha dengan laku puja bakti, semadi, pengembangan kebijksanaan serta kegiatan sosial budaya Buddhis lainnya. 

Selain dihadiri Ketua Umum Walubi (Wali Umat Buddha Indonesia) Sri Hartati Murdaya dan Rombongan, hadir pula dalam Puncak Peringatan Waisak Nasional ini kali, Duta Besar Sri Langka untuk Indonesia, Duta Besar Kamboja, Kapolda Jawa Tengah, Dirjen Bimas Islam, Dirjen Bimas Buddha, Kakanwil Kemenag Jateng, Kakanwil Kemenag DIY, Dirut Taman Wisata Borobudur, serta perwakilan dari Kemenpora dan Kementerian BUMN.(HUmas Kemenag)


Tag Berita :
#InfoTerkini #berita terkini indonesia #koran indonesia #nasional

Berita terakit :


MAPOLRES DHARMASRAYA DIDUGA DIBAKAR DAN DISERANG ORANG TIDAK DIKENAL
Minggu 12 November 2017

MAPOLRES DHARMASRAYA DIDUGA DI ...

Dugaan Tindakan Penyalahgunaan Dana Desa
Jumat 09 Februari 2018

Dugaan Tindakan Penyalahgunaan ...

Ganjar Penggerak TPAKD Teladan 2016
Jumat 13 Januari 2017

Ganjar Penggerak TPAKD Teladan ...

BKN: Hati-Hati Penipuan, Tidak Ada Tes Seleksi CPNS Honorer K2 dan Umum
Rabu 28 Februari 2018

BKN: Hati-Hati Penipuan, Tidak ...

Surabaya Matangkan Kerjasama Sister City Dengan Liverpool Inggris
Kamis 07 September 2017

Surabaya Matangkan Kerjasama S ...