Awas, Sakit Kepala Akibat Makan Cabai!

Minggu 15 April 2018 11:26:47 WIB Dilihat : 81 Kali


Awas, Sakit Kepala Akibat Makan Cabai!

HALUANNEWS.COM--Anda salah satu penggemar cabai? Keberadaan cabai memang begitu penting untuk masyarakat, terlebih kalau mereka menyukai rasa pedas. Cabai ampuh menghadirkan sensasi tersebut, sehingga mereka yang mengonsumsinya pasti akan makin berselera makan.

Sebagai bumbu, buah cabai yang pedas sangat populer di Asia Tenggara sebagai penguat rasa makanan. Di beberapa daerah seperti Sumatera Barat misalnya, cabai bahkan dianggap sebagai bahan makanan pokok. Tampak sulit bagi penduduk Indonesia untuk memisahkan lidahnya dari cabai.

Cabai kaya akan kandungan vitamin A dan vitamin C serta minyak atsiri kapsaisin, pencipta rasa pedas dan mampu memberikan kehangatan panas bila digunakan untuk rempah-rempah, contohnya bumbu dapur. Lewat kandungan tersebut, cabai dipastikan memiliki sejumlah manfaat bagi tubuh.

Namun, apa jadinya kalau cabai yang Anda makan adalah cabai terpedas di dunia? Apakah jenis satu ini sama dengan yang lainnya, mampu memberikan manfaat buat tubuh?

Carolina Reaper, cabai terpedas di dunia

Sebuah Jurnal Kasus BMJ minggu ini melaporkan tentang sesuatu yang membuat Anda takut untuk memakan makanan super pedas. Menurut para dokter di Bassett Medical Center, Cooperstown, New York, Amerika Serikat, ada salah satu pasien di sana yang menderita sakit kepala luar biasa menyakitkan setelah makan cabai terpedas di dunia.

Semuanya berawal ketika pria berusia 34 tahun yang dirahasiakan namanya itu memasuki kontes makan cabai. Saat itu ia mengonsumsi Carolina Reaper. Cabai berbentuk agak bulat, mengerut dan merah ini memegang Guinness World Record sebagai jenis terpedas di dunia dengan kandungan kapsaisin tertinggi.

Kontes pun dimulai, kemudian pria tersebut lahap memakan Carolina Reaper. Tak berapa lama kemudian, ia segera mengalami rasa sakit kepala dan leher yang kuat. Rasa sakit itu kian memburuk dan muncul lagi di hari-hari berikutnya, hingga dirinya berakhir di ruang gawat darurat sebuah rumah sakit.

CT scan menunjukkan bahwa beberapa arteri di otak pria tersebut jadi menyempit akibat Carolina Reaper. Kalangan medis menyebutnya sebagai “thunderclap headache” atau sakit kepala yang luar biasa.

Untung, sakit kepala pasien hilang dengan sendirinya, ketika arterinya kembali normal beberapa minggu kemudian. Seberapa bahaya sakit kepala tersebut?

Thunderclap headache, sakit kepala bagaikan petir

Menurut Troy Madsen, peneliti kesehatan dari Universitas Utah, sakit kepala thunderclap datang dengan sangat tiba-tiba dan biasanya berlangsung kurang dari lima menit. Penamaannya menggunakan embel-embel “thunder” karena konon, rasa sakitnya seperti disambar petir.

"Mereka memukul Anda seperti sambaran. Tiba-tiba saja, entah dari mana, rasa sakit tersebut mencapai intensitas maksimum dalam hitungan detik," katanya.

Beberapa kasus sakit kepala thunderclap, terjadi tanpa penyebab yang diketahui dan dianggap jinak. Ia dapat terjadi sebagai akibat dari stroke, pendarahan setelah cedera kepala, atau perubahan tekanan darah yang tiba-tiba. Pada sekitar 10 persen kasus, Madsen mengatakan bahwa sakit kepala ini bisa menandakan aneurisma otak yang pecah.

Thunderclap headache bisa muncul begitu cepat. Rasanya berbeda dengan migrain atau jenis sakit kepala lain yang datang secara perlahan, menaik, hingga makin menjadi-jadi," ujar Madsen.

Hindari sakit kepala dan gangguan kesehatan lainnya akibat makan cabai. Anda bisa mengonsumsi air hangat, susu, hingga buah-buahan untuk meredakan efek pedas di lidah.Tentu saja, jika sakit kepala itu terus berlanjut, segera periksa ke dokter.

Sumber : www.klikdokter.com


Tag Berita :
#InfoTerkini #berita terkini indonesia #koran indonesia #keluarga #kesehatan

Berita terakit :


Rekanan Diminta Perhatikan Keselamatan Pekerja
Rabu 06 September 2017

Rekanan Diminta Perhatikan Kes ...

Longsor Simpang Telkom Ganggu Aliran Air PDAM ke Pelanggan
Selasa 27 Maret 2018

Longsor Simpang Telkom Ganggu ...

Kondisi Pulau Pasi Gusung Selayar Memprihatinkan
Senin 12 Februari 2018

Kondisi Pulau Pasi Gusung Sela ...

Pengukuhan Pengurus Lembaga Pengembangan Jasa Kontruksi (LPJK) DIY
Kamis 05 Januari 2017

Pengukuhan Pengurus Lembaga Pe ...

Selasa 06 Februari 2018

"HMI SAROLANGUN GELAR DZIKIR D ...