Ini Sosok Daeng Azis Pentolan Kalijodo

Selasa 16 Februari 2016 17:03:26 WIB Dilihat : 1730 Kali


Ini Sosok Daeng Azis Pentolan Kalijodo

Jakarta - Seorang pentolan Kalijodo, Daeng Azis, mendatangi kantor Komnas HAM dan DPRD DKI Jakarta. Kedatangannya terkait pengaduan atas rencana Pemprov DKI Jakarta yang akan menggusur lokasi prostitusi dan perjudian Kalijodo. Tidak hanya Azis, ada juga beberapa warga lain dan sesepuh Kalijodo yang turut mengadu ke Komnas HAM.

Daeng Azis disebut-sebut sebagai pemimpin salah satu kelompok di Kalijodo, Penjaringan, Jakarta Utara. Dia memiliki seratusan anak buah. Tugas mereka adalah mengamankan Kalijodo dan memastikan roda bisnis di tempat itu terus berputar.

Pada tahun 2001, saat terjadi bentrok antaretnis di Kalijodo, Azis disebut-sebut sebagai orang yang menodongkan pistol ke arah Komisaris Besar Krishna Murti, Direktur Reserse Kriminal Umum (Reskrimum) Polda Metro Jaya. Krisna saat itu bertugas sebagai Kapolsek Penjaringan dan menyandang pangkat Ajun Komisaris Besar.

"Jangan ada yang mendekat!" tulis Krishna menirukan gertakan Daeng Azis, dalam bukunya berjudul Geger Kalijodo. Buku karya Krishna tersebut menceritakan pola penyelesaian konflik antaretnis yang terjadi di kawasan perjudian dan prostitusi kala itu. Krishna menyebut Daeng Azis dalam karya ilmiahnya itu dengan nama si Bedul.

Dalam buku itu diceritakan saat Krishna berada tidak jauh dari lokasi tergeletaknya jasad yang merupakan adik Daeng Azis, Udin. Tiba-tiba saja Krishna mendengar 2 kali letusan.

Dia mengira letusan tersebut berasal dari pistol anak buahnya. Setelah dilihat ternyata Daeng Azis-lah yang menarik pelatuk pistol tersebut. Krishna meminta dia menyerahkan pistol tersebut namun malah berbalas gertakan.

Saat laras pistol Daeng Azis mengarah ke Krishna, suasana seketika tegang. "Jika pelatuk itu ditarik tamat juga riwayat saya. Kalau pun melawan dengan mencabut pistol, pasti ia lebih cepat menarik pelatuk," cerita Krishna.

"Saya ini Kapolsek. Jika kamu tembak saya, saya mati tidak masalah karena saya sedang bertugas demi bangsa dan negara. Namun, kalau saya mati Anda semua akan habis," ujar Krishna menatap tajam Daeng Azis.

Dikonfirmasi terpisah, Komisaris Krishna Murti membenarkan bahwa si Bedul adalah Daeng Azis. "Iya, si Bedul itu Daeng Azis, pernah saya tahan karena kasus kepemilikan senjata api," cerita Krishna. Daeng Azis saat itu dikenal sebagai orang yang memiliki lapak judi dan kafe. "Dia sudah buka lama, puluhan tahun," ujar perwira menengah yang pernah bertugas di Markas Besar PBB ini.

Saat itu pula, dia dan jajarannya bergerak cepat meringkus 290 preman dan penjudi yang biasa mangkal di Kalijodo. "Sudah habis preman-preman itu zaman saya, sudah rata," kata Krishna.Salah satu sesepuh Kalijodo yang juga pensiunan tentara, membenarkan sosok Bedul Adalah Daeng Aziz dalam buku yang ditulis Krishna. "Ya itu dia, saat itu saya juga di sana," kata Kunarso saat berbincang. Selasa (16/2/2016).

Menurut Kunarso, di kalangan masyarakat Kalijodo, khususnya di 'kawasan bisnis'-nya, Azis dikenal sebagai tokoh. Dia juga dikenal sebagai pengusaha yang memiliki banyak orang bergantung pada dia. Warga Kalijodo merasa terganggu dengan kedatangan personel Pemerintah Provinsi DKI bersama ratusan aparat gabungan dari Satpol PP, Polisi, dan TNI.

Sebab, aparat tersebut datang dengan bersenjata lengkap, Minggu 14 Februari pagi kemarin. Buntut peristiwa itu, puluhan warga Kalijodo melapor ke Komnas HAM. Mereka melapor karena merasa terintimidasi dengan kedatangan aparat keamanan bersenjata lengkap. Mereka menilai langkah itu merupakan sebuah intimidasi kepada warga Kalijodo yang gencar direncanakan akan direlokasi.

Laporan warga Kalijodo ini diterima langsung Ketua Komnas HAM‎, Haffid Abbas. "Mereka datang saat Kalijodo sedang sepi. Mereka datang tanpa pemberitahuan kepada kami, RT, dan RW," ujar Leonard Eko Wahyu, warga Kalijodo di Kantor Komnas HAM, Jakarta Pusat, Senin 15 Februari 2016. sumber liputan6.com


Tag Berita :
#presiden #polri #seni #selebritis #keluarga #sehat #kampus #daerah #hiburan #politik

Berita terakit :


Dugaan Kasus Ahok, Mendagri Hormati Putusan MA Nanti
Rabu 15 Februari 2017

Dugaan Kasus Ahok, Mendagri Ho ...

Peringati HUT RI, Pemko Padang Gelar Zikir dan Doa Bersama
Kamis 17 Agustus 2017

Peringati HUT RI, Pemko Padang ...

Pemprov Riau Bangun 2017 RLH
Selasa 10 Januari 2017

Pemprov Riau Bangun 2017 RLH

 7 Orang Tertimbun Longsor di Purworejo
Sabtu 06 Februari 2016

7 Orang Tertimbun Longsor di ...